HORMONES- The Confusing teens-Testosteron part 2_KyuMin|YAoi

Author : rainy hearT

Length : Series (?)

Rated : T

Cast :

-Cho Kyuhyun & Lee Sungmin

– EunHae

-BaDeul

-HanChul x SiChul

-YeWook

-YunJae

-OnKey

-2Min

Pairing : || KYUMIN |

Desclaimer : Semua cast belongs to God and themselves. Dan seperti biasanya, jika saya bisa saya sudah meng-Klaim seorang Lee Sungmin menjadi milik saya.#Mimmpi…#

Genre : ||Drama || Romance|| Angst | Fluff

Warning : || BL/ YAOI || Gaje || typo’s || EYD tidak sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia||

Sumarry : I just pick some scene’s from mini series from Thai, named Hormones. It’s just get inspired by the tittle, but actually the story inside was so different, not same as the series. If you like Thai series, better chek it out. The mini series was so damn fucking good. Trust me.

.

Another PRESENT From Me

.

~The Confusing Teens~

.

Just KYUMIN

Please be Patient With me. Don’t Like Don’t Read. No copas No bash.

.

HAPPY READING

.

.

Part 2

.

.

Seoul International school

.

.

“CHA! Kembali lagi di SIS TV ! Seoul International School official TV.” Baro menyapa dengan gaya khasnya dan juga kaca mata bingkai hitam yang mertengger dihidungnya membuatnya semakin terlihat tampan.

“Nde, BaDeul forever cute and lovely couple yang super duper imut ini bakal ngasih info terbaru tentang kegiatan sekolah di akhir tahun.” Sandeul berbicara dengan suara nyaring nan keras, dilengkapi dengan mic lolipop terbaru buatan club elektro yang ia ikuti. “Bukankah begitu, Baro?”

“Nde, duck-ey…”

“Yahhh! Baro! Kenapa memanggilku duck-ey?” Sandeul mempouty-kan bibir eksotisnya (?), dia kemudian kembali mengarahkan camera ponselnya ke arah wajahnya yang super duper imut itu, bahkan tak menyisakan sedikitpun ruang untuk wajah masam Baro.

“Sudahlah, kita lupakan dulu Baro menyebalkan. Nah… hari ini adalah hari pertama dari event tahunan yang selalu diadakan oleh sekolah kita.”

“Nde!” Baro menyahut keras dan kembali menarik kamera ke wajahnya. “Heum… aku penasaran apakah semua siswa sudah menentukan club apa yang akan mereka ikuti?”

“Nde, karena hari ini semua klub akan menunjukkan kelebihan klub mereka untuk menarik perhatian semua siswa. Wah… hari ini akan sangat menyenangkan dan juga akan ada games yang pastinya ada hadiahnya juga.”

Sandeul tersenyum saat melihat Sungmin. Ia segera menghampiri Sungmin dan kemudian menyodorkan mic lolipop miliknya. Sungmin segera memberi salam ke kamera yang sudah mengarah padanya.

“Annyeong, naneun Lee Sungmin dari club jurnalis. Ah… aku sangat berharap tahun ini club kami akan mendapatkan banyak teman baru. Jika kalian memiliki bakat menulis, atau menggambar, ataupun suka membaca dan menulis, nah… selamat bergabung di club kami. Aku tunggu yah…”

Dan terus berlalu, Sandeul dan baro mewawancarai lebih banyak lagi siswa dan juga senior dari masing-masing club. Suasana sekolah akan sangat ramai untuk 2 hari kedepan.

.

.

.

“Ayo-ayo, bergabunglah dengan club kami. Kita bisa saling berbagi pengalaman dan juga menambah pengetahuan. Ayo, masuklah club jurnalis.”

Sungmin dengan semangat terus sibuk membagikan brosur klub miliknya. Ia sangat puas saat melihat banyak siswa baru yang tertarik untuk mengikuti klub mereka, dan bahkan juga mendedikasikan dirinya sebagai penyumbang cerita, comic atau live news di majalah elektronik harian mereka.

Dan di club lain, adalah club drama tepat didepan stand yang di tempati Sungmin. Terlihat seorang mentor dari club itu sibuk mempromosikan club kebanggaannya. Beberapa sunbae pun ikut meramaikan suasana dengan bersama-sama bermain games.

“Nah… dalam grup drama yang paling penting adalah penguasaan peran dan juga materi dari tokoh yang akan kita perankan. Selain itu yang paling penting adalah kesatuan. Antara tim, karakter dan cerita yang kita mainkan.”

Mentor itu menyuruh 2 orang sunbae untuk berdiri dari posisi duduk mereka.

“Nah, aku akan menunjukkan bagaimana kesatuan itu dapat dilihat mulai dari titik paling awal.” Mentor Jung melempar satu lembar koran ke lantai. “Semuanya harus bisa masuk dan berdiri diatas koran, siapa yang tidak bisa masuk dan berdiri disana harus keluar.”

.

Sementara itu…

“Heuh… sangat banyak.” Key, Jonghyun dan Jino sibuk melihat-lihat.

“Key, kau akan mengikuti klub apa? Sangat banyak pilihan, aku sampai bingung.” Jino sibuk melihat kesana kemari. Ah… wajahnya sangat menggemaskan.

Key tersenyum melihat wajah Jonghyun yang terus memerah. Sepertinya dia harus secepatnya menyingkir dari pasangan itu. “Aku sudah memutuskan untuk ikut klub Jurnalis. Aku akan memata-matai Lee Sunbae.”

“Ish… kau ini.” Jonghyun menoyor dahi Key. Dia kemudian segera merangkul Jino dan menyeretnya untuk menjauh dari Key. “Kami akan ikut klub musik atau paduan suara. Bye…”

Meski sedikit kesal karena perlakuan Jonghyun, Key tak merasa ingin memarahi namja itu. Baginya melihat kisah indah Jonghyun dan Jino sudah membuatnya kehilangan rasa marahnya. Key kembali berjalan menuju stand yang dibuat oleh club Sungmin.

“Lee Sunbae!”

Sungmin yang sedang sibuk mempromosikan club-nya langsung menoleh kebelakang. Ia tersenyum saat menemukan Key dengan senyum khasnya. “Key-ah!”

“Annyeong Sunbae…!”

“Senang sekali kau datang, annyeong. Eum… bagaimana jika kau ikut klub-ku.”

“Wah.. aku memang sudah merencanakannya sejak kelas 9 kemarin. Dan baru kelas 10 ini aku bisa mengambil waktu kosong meski harus meminta ijin susah payah pada Umma.”

Sungmin mengangguk. “Aku sudah mempersiapkan formulir pendaftarannya. Untuk permintaan ijin dengan eomma-mu, aku akan membantu. Bagaimana?”

“Wah… gomawo Sunbaenim.” Key bertepuk senang.

“Ah… iya. Aku juga ingin memintamu untuk mengisi salah satu kolom yang dikhususkan untuk akan kelas 10. Yah tentang pengalamanmu selama menjadi kelas 9 sampai kelas 10 sekarang.”

“Gomawo, sunbaenim. Aku akan berusaha yang sebaik mungkin.”

“Nde… kita akan bekerja keras bersama.”

“Eh, bagaimana jika judulnya dream, friendship of you, me and our remeberance. Menurutmu bagaimana Sunbaenim?”

Sungmin tersenyum senang. “Bagus sekali, judul itu juga bagus. Kau benar-benar berpikir sangat cepat.”

Ah… dan seluruh dunia seperti hilang di pikiran Key.

Dari kejauhan, dia melihat stand drama yang sedang melakukan games. Dimana satu lembar koran akan diperebutkan oleh banyak siswa.

Bukan games-nya yang dilihat Key, tapi 2 orang namja yang tengah berpelukan erat karena memperebutkan tempat di koran itu. Key tersenyum melihat mereka. Ia belum yakin siapa kedua namja itu, tapi pemandangan yang ia lihat benar-benar menarik. Ia tersenyum. Hatinya terasa sangat hangat, hanya dengan melihat kedua namja itu.

“Key!”

Sungmin berteriak keras. Ia kemudian menepuk bahu Key karena namja cantik itu tiba-tiba saja hilang dalam pikirannya sekali lagi.

“Nde… sunbae. Maaf, aku…”

“Heum… sudahlah. Nah, sekarang kau duduk dulu. Aku akan memulai games untuk menarik lebih banyak lagi siswa untuk bergabung dengan grup jurnalis.”

“Nde…”

Key melangkah mengikuti Sungmin, tapi dia masih sempat saja melihat pasangan namja yang menurutnya sangat romantis itu. “Heum…” Key tersenyum, manis.

.

“Okay! Nah, sekarang kita akan memulai gamesnya.” Sungmin tersenyum melihat semakin banyak siswa yang berkumpul didepannya. ” Nah, pertanyaannya… Apa yang menjadi panduan kalian didalam hidup kalian? Yang menginspirasi kalian dan selalu menjadi panutan kalian.”

“Akan ada souvenir istimewa yang akan diberikan kepada yang menjawab. Nah… apa ada yang sudah memiliki jawabannya? Ayo silahkan maju.”

Sungmin melihat satu per satu dari semua siswa yang ada dihadapannya. Mereka mulai saling berbisik untuk mendiskusikan kira-kira jawaban apa yang paling tepat. “Ayo, siapa yang sudah memiliki jawabannya?”

“Aku… ” seorang namja menyerobot masuk dari belakang kerumunan siswa hingga ia bisa maju ke depan dan kemudian ia memamerkan smirk andalannya. “Aku akan menjawabnya.”

Seketika saja Sungmin merasa malas saat melihat wajah Kyuhyun. Belum hilang dalam ingatannya, kelakuan Kyuhyun yang akhir-akhir ini semakin membuatnya kesal. “Ya, silahkan.” Sungmin memberikan mic-nya kepada Kyuhyun.

“Panutanku, yang selalu menjadi inspirasiku, adalah seseorang yang mengerti aku dengan sangat baik.” Kyuhyun menatap ke kedua mata Sungmin. Sebenarnya Sungmin sangat kesal dengan tingkah Kyuhyun. Kemarahannya belum habis.

Bukannya merasa besar kepala atau apa tapi Sungmin sangat yakin jika Kyuhyun sedang mengatakan itu padanya, mengatakan tentangnya atau jelasnya namja playboy menyebalkan itu tengah merayunya. Huh… bahkan Sungmin sempat tak percaya dengan apa yang ia pikirkan. There’s big no! Kyuhyun never gone be a GAY! Big No!

“Lalu, apa yang menjadi inspirasi atau panutan dalam hidupmu.”

Kyuhyun menyodorkan mic pada Sungmin. Sungmin hanya menghela nafasnya. Ia tak yakin apa maksud Kyuhyun. Tapi kedua mata Kyuhyun benar-benar tajam menatapnya.

Sungmin meraih mic dari Kyuhyun. Ia mengalihkan pandangannya dari Kyuhyun dan memulai berbicara dengan kepercayaan diri dan keyakinannya, menatap ke seluruh siswa yang ada dihadapannya.

“Aku menjadikan kesadaran sebagai panutan dan inspirasi dalam hidupku. Dengan kesadaran, kita akan bisa menemukan kebaikan dalam setiap hal yang kita lakukan. Dan semua yang kita lakukan tentunya dengan pemikiran yang baik dan akhirnya akan menjadi hal yang baik juga.”

Semua anak tersenyum dan kemudian bertepuk tangan mendengarkan jawaban Sungmin. Sungmin tersenyum pada seluruh siswa yang ada dihadapannya. Dan sedikit menggerakkan ekor matanya, ia menemukan Kyuhyun.

Dan sepertinya Kyuhyun tahu jika Sungmin tengah mencuri pandang melihatnya.

Gerakan tangan Kyuhyun sangat cepat, ia menangkap pergelangan tangan Sungmin dan kemudian menarik namja itu. “My guidance of life… is you,” Kyuhyun berbisik tepat ditelinga Sungmin dan kemudian tanpa rasa malu ataupun canggung dia mengusap pipi Sungmin dengan tangannya yang lain. “Neomu… yeppeo…”

Sungmin mau tak mau bersemu merah, bukan karena malu tapi karena dia merasa marah. Ia mendorong tubuh Kyuhyun untuk menjauh. “Sana pergi, kau tak diterima di clubku.” Sungmin mendorong jauh tubuh Kyuhyu. Tapi sepertinya Kyuhyun belum kehabisan akal. Dia kembali merah tangan Sungmin dan bahkan mencengkeramnya erat. Ia tak main-main dengan Sungmin sepertinya, terbukti… ia sama sekali tak membiarkan Sungmin melepaskan cengkraman Kyuhyun. Kyuhyun menatap tajam pada Sungmin.

Sungmin terus berusaha melepaskan tangannya, tapi ia tetap saja kalah. Sungmin sedikit shock saat Kyuhyun kembali meraih tangannya dan kemudian mencium punggung tangannya. “Aku bukan mau masuk di klub-mu… cantik. Aku mau masuk kedalam hatimu.”

“YAHH!”

“Awww…!”

Kyuhyun mengaduh sakit saat kakinya diinjak dengan penuh semangat oleh Sungmin.

“Kau selalu menginjak kakiku sayang…” Dan akhirnya Kyuhyun berlalu, setelah melayangkan fly kiss pada Sungmin tentunya.

Sungmin hanya bisa menatap canggung pada semua siswa yang sepertinya malah menikmati tontonan gratis khas drama korea yang diperankan kedua sunbae mereka. Sungmin bersemu malu. Ugh… dia sangat membenci ini.

“Ah… maaf untuk kejadian yang tadi. Mianhe…”

.

.

.

.

Waktu istirahat baru saja tiba, kebanyakan dari siswa sudah pecah dan memenuhi setiap sudut cafetaria. Sekedar makan atau hanya berkumpul dan bergosip.

Yunho duduk sendirian di sudut tepat di bawah papan mading. Ia kehilangan sahabatnya yang entah kemana. “Katanya mengantri makan, tapi lama sekali.” Yunho melihat kesekitar, dan sama sekali tak terlihat batang hidung namja yang sudah hampir 10 menit menghilang dari hadapannya.

“Yunho oppa!” Yunho melihat ke sumber suara. Ia tersenyum kecil saat melihat seorang yeoja yang ia yakin yeoja itu mungkin tetangga atau adik kelas atau entah siapa. Pokoknya, dia tahu dan kenal wajah yeoja itu.

“Nde.” Yunho melihat yeoja yang datang mendekatinya. “Wae?”

“Aku membuatkan coklat cookies, semoga Yunho oppa menyukainya.” Yeoja itu memberikan cookiesnya dengan malu-malu dan kemudan segera pergi jauh dari hadapan Yunho dengan wajah tersenyum dan sangat bersemangat.

“Ah… dia lagi.” Jaejong datang menghampiri Yunho. Ia membawa satu kotak makanan.

“Ya.” Yunho mengangguk. “Aku seperti mengenalnya, tapi aku lupa. Hei… lihatlah.” Yunho membalik kotak coklat itu. “Wah… katanya membuat sendiri tapi ada harganya.”

Mereka berdua tertawa terbahak. Kemudian mata Yunho melihat ke kotak yang dibawa Jae.”Apa itu?”

“Ah… ini.” Jaejong membuka kotaknya. “Aku juga dapat dari seorang sunbae tadi.

“Ugh… pantas saja lama.” Yunho langsung merebut kotak makan siang di tangan Jae dan melupakan coklatnya. Tapi, sepertinya tangan Jae lebih cepat, ia kembali merebut kotak makan siang itu dan menatap menunya.

“Wah… sepertinya enak.” Jae tersenyum. Ia kemudian meraih sumpit dan segera memasukkan makanan ke dalam mulutnya. Ia mengabaikan Yunho yang sepertinya benar-benar ingin memakan apa yang dimakan Jae.

Yunho meneguk liurnya yang terasa pahit. “Dasar pelit.” Yunho mengambil botol mineral dan langsung meminumnya.

“Uhhukkk…”

“Wae Jae?”

“Pedas! Ahhh… air!”

“Tidak bisa!”

“Yak! Yunnie, airnya!”

“Nih…” Yunho memberikan dengan sangat terpaksa. “Makanya, jadi orang jangan pelit.”

Key…

Namja itu tiba-tiba datang seperti hantu, ia mendekati Yunho dan Jaejong. Ia tersenyum manis, mencoba memberikan senyum paling manis agar kedua sunbae itu mau memberikan apa yang ia inginkan.

“Annyeong Sunbae!”

“Ah… annyeong.”

“Boleh minta foto?”

“Ah… tentu saja.” Yunho segera hendak mengambil ponsel Key tapi Key mengehntikannya.

“Bukan fotoku dengan Sunbae, tapi foto sunbae berdua.” Key berbicara dengan nada lirih dan sangat canggung. Ia takut kedua sunbaenya tidak mau.

Yunho kemudian mengangguk dan segera meraih bahu Jaejong. Key semakin merasa senang saat melihat kedekatan kedua namja itu. Semuanya sangat sempurna.

.

.

.

Eunhyuk berjalan menuju kantin. Ia sempat bertemu teman-temannya, tapi sama sekali tak tertarik untuk kekantin bersama para namja penggosip. Ia mengambil nasi sayur. Sempat berfikir untuk makan dikantin.

Eunhyuk berjalan dan kemudian melihat beberapa sudut. Semua kursi sudah penuh dengan siswa.

“Hei!”

“Ah… Sunbae.”

Eunhyuk tersenyum pada seorang sunbae. Ia mengenal mereka karena Donghae berteman baik dengan kedua sunbae itu.

“Ayo duduk bersama dengan kami.”

“Ahniya, gomawo.” Eunhyuk segera pergi dari hadapan kedua namja itu. Ia merasa lebih baik makan bersama donghae.

“Hei Yesung-ah, bukankah dia teman Hae?”

“Nde.”

“Kau kenal dia.”

“Jangan mengganggunya, Kyu. Dia sepertinya lebih cocok dengan Hae, meskipun aku akui dia cukup manis.”

“Ish… aku kan hanya tanya.”

“Hehehe…” Yesung tertawa. “Baik… namanya Hyukkie. Aku dengar Hae memanggilnya Hyukkie.”

“Lucu sekali.”

.

.

“Hae!”

Eunhyuk memasuki kelasnya. Ia memberikan sebungkus sandwich pada Donghae.

“Untukku?”

“Nde, makanlah.” Eunhyuk kemudian duduk dihadapan Hae. “Bagaimana dengan lagunya? Apakah sudah jadi?”

“Eum… sedikit lagi.” Hae melepaskan earphone-nya. “Aku sangat senang jika bisa bergabung dengan band Spaceband.”

Eunhyuk tertawa kecil. “Nama band sekolah kita sangat lucu, seperti nama alien. Kurasa kau memang cocok bergabung dengan mereka. kau masih percaya alien.”

“Apa maksudmu?” Hae menggerutu kesal. Mereka kemudian terus bercanda dan saling menghina. “Ah… aku tak sabar untuk bergabung dengan band itu. Eh… apa aku sudah mengatakan judul lagu cipataanku?”

Hyukkie menggeleng. “Memang apa?”

“Masih rahasia. Lagu ini akan booming dan sangat keren. Kau pasti menyukainya.”

“Mungkin, lihat saja nanti.”

.

.

.

“Ah… formulirnya hampir habis sunbae.” Key mengeluh. Ternyata baru 20 menit saja sudah banyak siswa yang mendaftar.

“Baiklah, ayo kita ambil dikelas. Aku rasa aku masih punya banyak copy-annya.”

Sungmin segera memimpin didepan. Mereka bersama menuju kelas Sungmin.

.

Sementara itu dikelas Sungmin…

“Ish… sebenarnya kau punya tidak!”

“Aku punya. Hanya saja aku lupa menaruhnya.”

“Bilang saja kau tak punya.”

Seorang namja cantik tiba-tiba saja keluar dari bawah meja. Disusul oleh namja lainnya. Keadaan mereka sangat berantakkan. Kancing seragam terbuka dan bahkan Heechul tak memakai kaos dalam atau apapun itu namanya. Seragamnya terbuka menunjukkan kesempurnaan kulitnya.

Heechul berulang kali mendorong namja yang masih mencoba untuk menciumi lehernya.

“YA! Aku tak mau jika harus dimasuki olehmu tanpa pengaman. Sangat jorok, kau tahu!”

Brakk!

Heechul terkejut. Bukan karena suara pintu yang ia buka dengan cepat dan kasar, tapi karena ia melihat Sungmin tepat berada didepan pintu. Heechul seperti ingin menjelaskan pada Sungmin, tapi Sungmin segera berlalu pergi dan melupakan niatnya kedalam kelasnya.

“Jangan beritahu pada siapapun, Key…”

Key mengangguk patuh. Ia tahu apa sebenarnya yang dilakukan oleh kedua sunbaenya itu. Dan Key juga sangat yakin, wajah Sungmin benar-benar terlihat marah dan sangat kecewa.

.

.

.

.

TBC

.

ELF AND KYUMIN SHIPPER…

KEEP CALM AND STAY SHIP KYUMIN

STAY AS AN ELF FOREVER

.

Thanks buat yang selalu rajin review, #tebar kisseu

Gomawo!

.

10 thoughts on “HORMONES- The Confusing teens-Testosteron part 2_KyuMin|YAoi

  1. Wkwk.. Lucu bnget adegan kyuhyun ngerayu min ampe ming blushing gitu…
    Eh ngapain tuh heechul ampe buat ming kecewa. Ato jgn2 ming gk suka ya ama hubungan sesama gtu….
    Aduh penasaran beud…
    Update kilat ok.!!😀😀

  2. q radak bingung d chapter ne…
    ne np ming kecewa….???
    kyumin mommentnya kurang chingu….
    next chap kyumin mommentnya dtambahin y….
    ditunggu…………………. ^^

  3. Ei.. Kyu dah mulai tebar pesona eoh! Tertarik nih ama umin??
    Siapa ya yg dilihat key itu. Kok sampai gk konsen gitu?
    Nah itu umin napa lg? Napa dia kecewa? Apa dia menyukai ssorg???

    Lanjut lanjut!

  4. ngakak bacanya…! apalagi waktu kyu bilang “aku mau masuk kedalam hatimu”. bahahaha.,gombal bgt si kyu -_-
    mian eon baca nya lompat2 #digatak

  5. Fanfic ny g dilanjut ??? Aq ngikutin drama series ini hahaha keren, cm knp kyumin nya dibikin yaoi? Ga GS aj??? Tapi seru sich yaoi , jd prnasaran sm kelanjutan ff ny… ayo di lanjut chingu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s